• Jumat, 30 September 2022

Hukum Pakai Jilbab Di Iran Dan Tragedi Mahsan Amini

- Kamis, 22 September 2022 | 15:47 WIB
Wanita Iran beramai-ramai memotonh rambut dijalanan sebagai bentiuk protes pemaksaan memakai jilbab di negaranya (Youtube @US today)
Wanita Iran beramai-ramai memotonh rambut dijalanan sebagai bentiuk protes pemaksaan memakai jilbab di negaranya (Youtube @US today)

Jakarta.Sebekasi.com - Setelah Revolusi Islam 1979, pihak berwenang di Iran memberlakukan aturan berpakaian wajib yang mengharuskan semua wanita mengenakan jilbab dan pakaian longgar yang menyamarkan sosok mereka di depan umum.

Baca Juga: Siapakah Anne, Bupati Cantik Yang Gugat Cerai Dedi Mulyadi

Polisi moralitas - yang secara resmi dikenal sebagai "Gasht-e Irsyad" (Patroli Pembimbing) - ditugaskan, antara lain, untuk memastikan wanita menyesuaikan diri dengan interpretasi pihak berwenang tentang pakaian "yang pantas". Petugas memiliki kekuatan untuk menghentikan perempuan dan menilai apakah mereka memperlihatkan terlalu banyak rambut; celana panjang dan mantel mereka terlalu pendek atau pas; atau mereka memakai terlalu banyak make-up. Hukuman karena melanggar aturan termasuk denda, penjara atau cambuk.

Baca Juga: Benarkah Najwa Shihab Mengunjungi Sel Tahanan Ferdy Sambo: Sel Tahanan Ferdy Sambo Kosong

Pada tahun 2014, wanita Iran mulai berbagi foto dan video tentang diri mereka sendiri yang secara terbuka mencemooh undang-undang jilbab sebagai bagian dari kampanye protes online yang disebut "Kebebasan Tersembunyi Saya" . Sejak itu mengilhami gerakan lain, termasuk "Rabu Putih" dan "Girls of Revolution Street" .

Gadis Iran memotong rambut sebagai simbol protes terhdap pemerintah pasva terbunuhnya Mahsa Amini (Youtube @US Today)

Nashif juga menyatakan kekhawatirannya atas "penggunaan kekuatan yang dilaporkan tidak perlu atau tidak proporsional" terhadap ribuan orang yang telah mengambil bagian dalam protes sejak Mahsa Amini meninggal.

Baca Juga: Perseteruan kontra Nikita Mirzani, Zanza Bella Kepada Najwa Shihab

Hengaw, sebuah organisasi yang berbasis di Norwegia yang memantau hak asasi manusia di sebagian besar wilayah Kurdi di Iran, mengatakan seorang anak laki-laki berusia 16 tahun dan seorang pria berusia 23 tahun tewas ketika pasukan keamanan menembaki pengunjuk rasa pada Selasa malam di Piranshahr dan Urmia. , yang keduanya berada di provinsi Azerbaijan Barat.

Baca Juga: Protes Kematian Mahsa Amini, Ribuan Wanita Iran Turun Ke Jalan Bakar Jilbabnya

Halaman:

Editor: Agah Handoko

Artikel Terkait

Terkini

Hukum Pakai Jilbab Di Iran Dan Tragedi Mahsan Amini

Kamis, 22 September 2022 | 15:47 WIB

Sedekah Sembarangan Di Semarang, Siap-siap Kena Denda

Rabu, 21 September 2022 | 10:29 WIB
X